manyrugs

Situs Informasi Menarik

4 Hal yang Mungkin Dilakukan Putin saat Hari Kemenangan, Deklarasikan Perang atau Kemenangan

Senin (9/5/2022) hari ini akan menjadi hari penting bagi Rusia. Dikenal sebagai Victory Day atau Hari Kemenangan di Rusia, 9 Mei adalah hari libur nasional untuk memperingati menyerahnya Nazi Jerman kepada Uni Soviet dalam Perang Dunia II. Perayaan ini biasanya ditandai dengan parade militer yang rumit di Lapangan Merah Moskow yang dihadiri oleh pejabat senior Kremlin.

Para pejabat Barat sebelumnya menyuarakan keprihatinan bahwa Presiden Vladimir Putin akan menggunakan kesempatan itu untuk secara resmi menyatakan perang terhadap Ukraina, yang diinvasi Rusia pada Februari. Para ahli mengatakan bahwa setelah lebih dari dua bulan serangan, Putin kini memiliki pilihan terbatas, mulai dari mobilisasi habis habisan hingga menyatakan kemenangan di wilayah Donbas timur. Dilansir , berikut 4 hal yang mungkin akan dilakukan Putin di hari kemenangan, menurut para ahli:

Sejumlah pakar menyebut Putin akan memanfaatkan momen Hari Kemenangan sebagai pernyataan perang resmi kepada Ukraina. Namun, juru bicara Putin Dmitry Peskov minggu ini membantah bahwa deklarasi perang sudah dekat. Ia bersikeras bahwa invasi Rusia di Ukraina tetap menjadi "operasi militer khusus."

Perbedaannya mungkin tampak kecil, terutama karena Rusia telah memobilisasi pasukan udara, darat dan laut di wilayah Ukraina yang luas. Tetapi menyatakan perang akan memungkinkan Putin untuk memanggil tentara cadangan tambahan dan memerintahkan mobilisasi massa laki laki usia pertempuran, yang berpotensi memperpanjang konflik selama berbulan bulan, bahkan bertahun tahun. Philip Wasielewski, seorang rekan di Institut Penelitian Kebijakan Luar Negeri, mengatakan bahwa menetapkan Ukraina sebagai zona perang akan mengubah konflik menjadi "konflik yang eksistensial bagi rezimnya."

Meski deklarasi perang memungkinkan Moskow untuk membebaskan pasukan yang bertempur di Ukraina timur dan mengisi kembali pasokan, risiko perang habis habisan bagi Putin kemungkinan akan meluas jauh melampaui medan perang. "Mobilisasi penuh sangat mahal secara politis dan benar benar menempatkan Putin di wilayah di mana ada risiko terhadap stabilitas rezimnya," kata Nataliya Bugayova, seorang peneliti Rusia di Institute for the Study of War, sebuah lembaga penelitian yang berbasis di Washington. "Hanya karena Rusia mungkin mendukung perang dan semakin retoris, itu tidak berarti mereka ingin bertarung dan mati di dalamnya."

Terlepas dari jebakan politik, Putin juga harus mempertimbangkan keinginan petinggi militernya. Berapa di antaranya dilaporkan kecewa dengan bagaimana apa yang seharusnya menjadi serangan kilat ke Kyiv justru menjadi konflik sengit atas jalur garis pantai Laut Hitam. "Militer profesional Rusia sangat marah tentang bagaimana konflik ini terjadi pada mereka dan mereka ingin menunjukkan bahwa mereka benar benar dapat menang di sini," kata Rose Gottemoeller, mantan wakil sekretaris jenderal NATO.

Selama berminggu minggu, berbagai laporan muncul yang menyebut bahwa Putin dapat menggunakan 9 Mei sebagai platform untuk mendeklarasikan kemenangan di Ukraina timur. Jika pasukan Rusia dapat mematahkan perlawanan Ukraina di kota pelabuhan Mariupol, ia mungkin mencoba untuk mengamankan jembatan darat antara daratan dan Semenanjung Krimea (yang dianeksasi Rusia pada 2014) yang kemudian dianggap sebuah kemenangan. "Bagi Putin, ini tentang mencoba menempatkan wajah yang baik pada operasi militer yang cukup buruk," kata Kurt Volker, mantan perwakilan duta besar AS untuk negosiasi Ukraina dan seorang rekan di Pusat Analisis Kebijakan Eropa.

"Dia telah mencoba mengambil alih Ukraina, menggulingkan pemerintah dan menduduki negara itu." "Namun, dia justru memiliki korban yang luar biasa, kehilangan peralatan, degradasi militer, persetujuan dan sanksi internasional," katanya. "Ini belum berjalan dengan baik."

"Jadi dia ingin mencoba melakukan sesuatu dan berkata, Anda tahu, ini dibenarkan dan berhasil." Seperti yang dia lakukan pada tahun 2014, Putin mungkin berusaha untuk mengadakan referendum kemerdekaan di wilayah yang direbut oleh pasukan Rusia. Setelah suatu wilayah memilih untuk bersatu dengan Rusia, wilayah tersebut kemudian dapat digunakan sebagai landasan peluncuran untuk serangan di masa depan.

"Jika Putin diizinkan untuk menyimpan apa pun yang diambil setelah 24 Februari, kita akan memasuki wilayah tempat dia menggali, tidak hanya pertempuran tetapi juga dalam hal pemerintahan," kata Bugayova. Ukraina sangat tidak mungkin menerima kesepakatan damai apa pun yang memungkinkan Rusia mempertahankan wilayah yang telah direbutnya. Mengetahui sepenuhnya bahwa pasukan Ukraina akan terus berjuang untuk mendapatkan kembali tanah mereka kembali, Wasielewski mengatakan Putin juga dapat menggunakan deklarasi perdamaian sebagai cara untuk membalikkan dinamika medan perang yang menguntungkan Rusia.

"Ini akan menjadi tantangan bagi mereka untuk beralih dari 'operasi pertahanan yang sangat kompeten dan tersebar' ke 'operasi senjata gabungan yang lebih besar dan lebih kompleks untuk melakukan ofensif terhadap Rusia'," katanya. Tanpa perang habis habisan atau rekonsiliasi, Putin mungkin akan menerjunkan lebih banyak tentara untuk membantu operasi di Donbas, dengan fokus pada personel yang telah bertugas dalam konflik baru baru ini atau dari daerah yang berbatasan dengan Ukraina. Prediksi ini kemungkinan akan lebih cocok untuk Kremlin dan publik Rusia.

Mobilisasi sebagian juga akan memberi waktu untuk Moskow untuk mengisi kembali kemampuan medan perangnya. Volker mengatakan Putin mungkin telah belajar dari mundurnya pasukannya di Kyiv, di mana tentara Rusia kehilangan kesempatan untuk mengatur ulang sebelum melanjutkan serangan Donbas. "Mereka harus meluruskan jalur suplai. Mereka perlu menyatukan kekuatan. Mereka harus memastikan peralatan mereka berfungsi," katanya.

"Dan mereka tidak memberikan waktu untuk itu karena mereka didorong oleh tenggat waktu 9 Mei ini." Para pejabat senior Rusia membenarkan invasi yang mereka lakukan sebagai cara untuk "mendenazifikasi" Ukraina dalam upaya untuk memberikan keberanian Perang Dunia II. Diperkuat oleh media Rusia yang lunak, dalih tersebut tampaknya mendapatkan dukungan publik yang luas.

Oleksa Drachewych, seorang ahli media Rusia dan asisten profesor sejarah di Western University di Kanada, mengatakan dia telah memperhatikan peningkatan pembicaraan tentang dukungan NATO untuk apa yang disebut Nazi Ukraina menjelang 9 Mei. "Tetapi mereka juga mencoba mengembangkan klaim di dalam negeri bahwa Rusia adalah benteng anti Barat dan menggunakannya untuk menyatukan orang orang di sekitar perang di Ukraina," katanya. Bugayova mengatakan Putin dapat menggunakan momen 9 Mei sebagai kesempatan untuk memperluas tujuan ideologis keterlibatan Rusia di Ukraina dalam upaya untuk meningkatkan dukungan untuk konflik, dan untuk dirinya sendiri.

"Dia harus menjelaskan kepada Rusia mengapa mereka benar benar harus pergi berperang dan mati dalam perang yang diduga dimenangkan Rusia." "Hal itu membutuhkan sesuatu yang lebih besar dari narasi denazifikasi." "Jadi dia mungkin mencoba membingkai ulang narasi bahwa Barat versus Rusia."

Bahkan jika hari Senin itu sendiri berlalu tanpa insiden besar, konflik di Ukraina tampaknya akan bertahan, dengan sekutu NATO menopang pertahanan Ukraina melawan serangan yang pasti akan menentukan masa kekuasaan Putin. "Dia mungkin hanya berparade dan berpidato, karena ada risiko besar dalam menyatakan perang," kata Wasielewski. "Jika dia melakukannya, dia benar benar telah melewati Rubicon."

"Itu pertanda bahwa dia berada di sini selama berbulan bulan bahkan bertahun tahun, dan ini adalah pertarungan untuk menang atau mati."

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.